Your Adsense Link 728 X 15

PENGEMBANGAN DIRI GURU

Posted by imam tabroni Jumat, 27 Juli 2012 0 komentar

BLOGGING SEBAGAI PENGEMBANGAN DIRI GURU DALAM
 MEMBANGUN PENDIDIKAN BERKARAKTER


                Dunia Pendidikan terus mengalami perkembangan seiring dengan perkembangan tehnologi informasi dan komunikasi yang merambah pada dunia pendidikan di Indonesia. Seluruh pelosok negeri Indonesia telah memasuki era pembelajaran era global / era baru yang mengenalkan dunia pendidikan kepada dunia digital, multi media dan internet. Dunia Maya telah menjadi kehidupan keseharian yang mudah ditemukan dalam pembelajaran di sekolah. Sehingga pada akhirnya menghasilkan pembelajaran Multi media yang menarik dan menyenangkan bagi siswa dan Guru. Tentu saja hal ini menjadi sebuah tantangan Guru dan siswa untuk terus meningkatkan kemampuan mengenal tehnologi internet yang terus mengalami perkembangan dari waktu ke waktu.
                Guru perlu menyadari bahwa penguasaan tehnologi pembelajaran sangat mendesak, untuk memberikan pelayanan belajar yang lebih menarik , menyenangkan untuk peserta didik. Era global memberikan keleluasaan kepada peserta didik untuk mencari sumber belajar di luar Guru, Peserta didik dapat mencari dan menggunakan dengan bantuan Google yang menjadi mesin pencari yang handal saat sekarang. Apapun akan dicarinya walau salah sekalipun kita memasukkan informasi kepada Google, Google tetap bekerja tanpa harus emosi pada pemberi info kepadanya. Itulah hebatnya Google.

Kehebatan Google

Berikut kehebatan Google menurut Agus Sampoerno dalam blognya www.gurukreatif.wordpress.com yang memberikan deskripsinya.
“Google tidak akan pernah menyaingi guru, tapi guru dengan ‘gaya mengajarnya itu-itu saja’, akan dikalahkan Google”
Google makes us stupid. Sebuah kata-kata yang membuat saya yang berprofesi sebagai guru terhenyak. Betapa tidak sebagai mesin pencari, google telah banyak berjasa dalam membuat diri saya kreatif sebagai guru. Memang sebagai  alat bantu kita mesti  bijaksana menempatkan teknologi sebagai alat bantu,bukan malah menjadi ketergantungan. Urusan guru masa kini bukan perihal minta siswa mencari pengetahuan, biarlah itu jadi urusannya google
Beberapa hal yang menjadi catatan saya saat guru berinteraksi dengan google antara lain
  • Google akan kalahkan saya sebagai guru, jika siswa saya dikelas saya suruh menghapal fakta
  • Padahal yang dibutuhkan dari anak2 kita sekarang adalah kemampuan ‘mengunyah’ informasi, lalu menuliskannya dengan bahasa sendiri
  • Maklum di jaman ‘google’ jadi raja sekarang ini, anak (dan kita juga) senangnya kopi paste bulat-bulat
  • ‘copy paste’ bulat-bulat yang dimaksud adalah ketika seorang anak kelas 4 menggeleng tidak tahu saat ditanyakan kembali arti tulisan yang dia tulis
  • Artinya anak tersebut benar2 hanya copy dan paste dari internet (baca google) kemudian dimasukkan ke dalam tugasnya
  • Minta siswa bertanya pada kita sebagai gurunya, semua hal yang google tidak tahu karena biarlah google yang membantu siswa saat mereka bertanya ‘kapan’, ‘siapa’, ‘dimana’mengenai topik pelajaran yang diajarkan
  • Urusan guru masa kini bukan perihal minta siswa mencari pengetahuan, biarlah itu jadi urusannya google
  • Jika guru senang cari info apa saja di google, ia juga mesti bisa ajarkan cara googling yang efektif pada siswanya
  • Guru abad 21 lebih suka melatih siswanya bertanya karena google membuat kegiatan mencari jawaban jadi lebih mudah
  • Hemat waktu siswa anda yang berharga, ajari mereka mencari info  dengan efektif di Google
Menjadikan Guru lebih mudah menambah wawasan dan memberikan energi tambah untuk materi pembelajaran yang akan disampaikan di kelas. Siswa secara bebas mencari sumber materi diluar gurunya, tanpa harus terikat oleh ruang dan waktu. Begitu mudah dan begitu menyenangkan di era pembelajaran Multi media berbasiskan internet. Siswa dan guru terkadang saling memberikan informasi materi, selanjutnya bisa dibahas dalam kelas untuk memperkaya khasanah ilmu pengetahuan, dan bila perlu kita uji materi terhadap informasi dari dunia internet.
                Uji Materi  bisa dilakukan Guru untuk mencari kebenaran ilmiah, atau hanya kebenaran informasi yan terdapat di dalamnya. Kemampuan peserta didik dalam menerima informasi harus diluruskan manakala terdapat perbedaan dalam mencerna informasi. Guru mempunyai peran dalam memberikan pencerahan terhadap informasi atau filter masih menjadi bagian yang utama di Era global pendidikan.

Peningkatan profesionalisme guru melalui Pengembangan diri.

                Era Global menjadi tantangan dan peluang bagi Guru untuk mengembangkan diri menjadi tenaga professional yang handal di bidangnya. Sesuai dengan amanat UU Nomor : 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen , guru adalah pendidik professional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah. Dari pengertian ini dapat dijelaskan bahwa  Guru adalah tenaga professional yang harus mempunyai keahlian dan kemahiran dalam poses belajar mengajar dan mampu mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Undang – Undang ini juga memberikan pengakuan guru dan dosen mempunyai misi sebagai berikut :
1.       Mengangkat martabat guru dan dosen
2.       Menjamin hak dan kewajiban guru dan dosen
3.       Meningkatkan kompetensi Guru dan dosen
4.       Memajukan profesi serta karier guru dan dosen
5.       Meningkatkan mutu pembelajaran
6.       Meningkatkan mutu pendidikan nasonal
7.       Mengurangi kesenjangan ketersediaan guru dan dosen antar daerah dari segi jumlah, mutu, kualifikasi akademik, dan kompetensi
8.       Mengurangi kesenjangan mutu pendidikan antar daerah
9.       Meningkatkan pelayanan pendidikan yang bermutu.

Mengingat kedudukan Guru sebagai tenaga pendidik profesional, maka menjadi hal yang mendesak bahwa Guru harus selalu mengembangkan dirinya, mengaktualisasikan kompetensi  di ruang kelas, mengupdate ilmu pengetahuan dan informasi.
Mengupdate informasi dari browsing di internet telah menjadi kebutuhan  Guru profesional. Era tehnologgi harus dikuasai oleh guru sebagai upaya mengembangkan diri dan aktualisasi pendidikan tanpa dibatasi oleh ruang dan waktu. Dunia internet menjadi arena baru bagi guru untuk menyumbangkan pemikirannya yang dituangkan dalam bentuk tulisan.
                Ragam informasi dunia internet menghantarkan dan mendorong Guru untuk tetap terus belajar mengikuti perkembangan zaman. Guru harus harus sepinter Google (si mesin) pencari yang handal, sanggup memberi informasi apa saja yang kita cari. Guru yang menguasai Tehnologi Informasi Komunikasi akan mengubah metode pembelajaran konvensional menjadi pembelajaran multi media.


0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts